Definisi dan Pengertian Transistor


Pengertian transistor

Pengertian transistor dapat diartikan sebagai salah satu komponen dasar dari elektronika semikonduktor yang mempunyai 3 kaki atau cabang yang masing-masing diberi nama emitor, kolektor dan basis yang mempunyai fungsi dan peran masing-masing dalam rangkaian elektronika.

Sesuai dengan namanya, transistor sebenarnya merupakan singkatan dari resistor transmisi, dan fungsi utamanya adalah transmisi / switching dan penguat sinyal.

Dalam dunia elektronik, komponen ini sangat penting untuk penggunaan transistor pada rangkaian analog karena fungsinya.



Jenis-jenis transistor juga dibedakan / dibagi berdasarkan faktor-faktor berikut ini:

  • Bahan semikonduktor: silikon, germanium, galium arsenida.
  • Kemasan fisik: IC, plastik lubang tembus, logam lubang tembus, dudukan permukaan, dll.
  • Jenis: UJT, BJT, JFET, IGFET (MOSFET), IGBT, HBT, MISFET, VMOSFET, MESFET, HEMT, SCR dan pengembangan transistor, yaitu IC (Integrated Circuit), dll.
  • Polaritas: saluran NPN atau N, saluran PNP atau P.
  • Kapasitas daya maksimum: Mulai dengan daya rendah, lalu daya sedang, dan terakhir daya tinggi.
  • Frekuensi operasi maksimum: mulai dari frekuensi rendah, frekuensi sedang tinggi, gelombang mikro, transistor RF, dll.
  • Penerapannya di sirkuit: sakelar, amplifier, audio, tujuan umum, sirkuit tegangan tinggi, dll.

 

Di antara sekian banyak jenis transistor modern, awalnya terdapat dua jenis transistor dasar, yaitu transistor junction bipolar (BJT atau transistor bipolar) dan transistor efek medan (FET) yang masing-masing bekerja secara berbeda.

Disebut transistor bipolar karena saluran konduksi utamanya menggunakan pembawa muatan dari dua polaritas: elektron dan lubang untuk mengangkut arus. Dalam BJT, arus utama harus melewati suatu daerah / lapisan terlarang yang disebut zona deplesi, dan ketebalan lapisan ini dapat diatur dengan kecepatan tinggi untuk mengatur aliran arus utama.

FET (juga disebut transistor unipolar) hanya menggunakan satu jenis pembawa muatan (elektron atau lubang, tergantung pada jenis FET). Dalam FET, arus catu daya mengalir dalam saluran konduksi yang sempit, dan ada zona penipisan di kedua sisi (dibandingkan dengan arah di mana daerah basis transistor bipolar memotong arus catu daya). Dan ketebalan area batas dapat diubah dengan tegangan yang diterapkan untuk mengubah ketebalan saluran konduktif. Untuk lebih jelasnya, lihat setiap jenis artikel.

BJT

BJT (Bipolar Junction Transistor) adalah salah satu dari dua jenis transistor. Cara kerja BJT bisa dibayangkan sebagai dua dioda, terminal positif atau negatifnya berdekatan, jadi ada tiga terminal. Ketiga terminal tersebut adalah emitor (E), kolektor (C) dan basis (B).

Perubahan kecil arus pada terminal dasar akan menyebabkan perubahan besar pada arus pada terminal kolektor. Prinsip ini meletakkan dasar transistor sebagai penguat elektronik. Rasio arus kolektor terhadap arus basis biasanya dinyatakan dengan β atau {\ displaystyle h_ {FE}} {\ displaystyle h_ {FE}}. Untuk transistor BJT, β biasanya sekitar 100.

FET

FET dibagi menjadi dua seri: persimpangan FET (JFET) dan gerbang terisolasi FET (IGFET), juga dikenal sebagai metal oksida silikon (atau semikonduktor) FET (MOSFET). Tidak seperti IGFET, terminal gerbang JFET membentuk dioda dengan saluran (bahan semikonduktor antara sumber dan saluran). Secara fungsional, ini membuat N-channel JFET menjadi versi solid-state dari tabung vakum, yang juga membentuk dioda antara gerbang dan katoda. Selain itu, (JFET dan tabung vakum) keduanya bekerja dalam "mode deplesi", keduanya memiliki impedansi masukan yang tinggi, dan keduanya mengalirkan arus di bawah kendali tegangan masukan.

FET selanjutnya dibagi menjadi mode peningkatan dan jenis mode deplesi. Pola tersebut mewakili polaritas tegangan gerbang dibandingkan dengan sumber saat FET dihidupkan. Jika kita mengambil FET saluran-N sebagai contoh: dalam mode penipisan, gerbang relatif negatif terhadap sumber, dan dalam mode peningkatan, gerbang bernilai positif. Untuk kedua mode ini, jika tegangan gerbang dikoreksi, arus antara sumber dan drain akan meningkat. Untuk FET saluran-P, polaritasnya dibalik. Sebagian besar IGFET termasuk dalam jenis mode yang ditingkatkan, sementara sebagian besar JFET termasuk dalam jenis mode penipisan. 

LihatTutupKomentar